Online Diary MY FAKE IS ORI: HARTA PENINGGALAN TOK NENEK MOYANG

Tuesday, November 20, 2012

HARTA PENINGGALAN TOK NENEK MOYANG










huhu. tiba-tiba pagi tadi mak keluarkan benda-benda alah seperti di atas ni, meminta tolong untuk saya terjemahkan. kot-kot lah saya ni tahu dan faham. fuyooo!

dua gambar di atas tu, saya fahamlah. tulisan jawi lama. bahasa klasik. masih boleh difahami dan dibaca lagi walaupun merangkak-rangkak bila sampai pada perkataan yang ejaannya lama dan bahasanya klasik. apa yang pasti memang tak habis bacapun, sebab hanyalah untuk mengenal pasti bahasa yang ada dalam buku lama tersebut. 

dan buku tersebut seperti sebuah buku cerita. siap ada gambar lagi. buku yang memang dah lama, rasanya sebelum kewujudan saya kot, masih terbela kualitinya walaupun tiada sudah kulitnya/memang tiada kulit buku dan hilang beberapa muka surat. mak saya dah susun semula dan selotipkannya. habis!

buku lama yang kedua pula! seperti gambar di atas, bermula gambar yang ketiga. nak kata bahasa arab, macam tak. nak kata bahasa klasik pun macam tak. tiada baris pula. ada sesetengah muka saja yang ada baris. dah macam satu doa pula. belek-belek, macam ada percampuran bahasa pula. walaupun tak faham sepatah haram! tapi ada lah faham sikit-sikit, iaitu sifat-sifat Allah. itu jelah, dalam satu ayat itu sahaja.

itu saya yang tengok. almaklumlah, kita memang tak pandai. memandai jelah yang pandai huhu. kalau tengok kualiti kertasnya, memang berkualiti. sama ada original punya dari kulit haiwan atau dari pokok. okey, memandai lagi! kalau tengok gambar keempat, arwah mbah (atok) saya ada tulis 'ini doa hendak bungkus azimat' menggunakan pen biru. *seramlah pulak main bungkus-bungkus azimat.

saya rasa ini adalah nota atau catatan seseorang. siapa? tok nenek moyang saya yang dulu-dulu belah mbah saya ni. okey, ni bukan rasa-rasa lagi dah, tapi memang itu sejarahnya. diceritakan kepada saya secara turun-temurun bahawa, mbah saya ni keturunan 'kiai' dari sumatera sana tu. tahukan kiai?

sebab itulah saya menyimpulkan ia adalah catatan seseorang. dan sebab itulah saya katakan kualiti kertasnya memang original. bertahan dah berapa lama tahun itu, beratus agaknya? *err... boleh sampai beratus ke erk? dan menurut atok (nenek) saya, melalui mak saya, diceritakan bahawa dalam buku ini ada campuran bahasa Jawa lama dan bahasa Arab. 

itu dari sudut bahasa. dari sudut tulisan, tak tahulah saya. dan dakwat itu, ya masih kekal lagi elok. itu sajalah nak cerita. banyak lagi buku-buku lama peninggalan tok nenek moyang dahulu, tapi disebabkan ada saudara-mara yang tiada nilai nak menghargai dan mengkaji peninggalan orang-orang dahulu, jadi ada yang telah dibuang dan diambil senyap-senyap.

contoh lain, pedang. macam pedang samurai. ada pakcik ni ambil senyap-senyap. ceh! lambang kebesaran tok kiai dulu-dulu, macam button, atok beri pada anak bongsunya untuk disimpam. itu jelah kot yang saya tahu, serba sedikit salasilah keturunan kita. ini belah emak saya. belah ayah saya-bugis! tapi tak tahu menahupun, ayah tak pernah buka cerita pula.

dan saya yakin, setiap keluarga punyai barang pusaka/peninggalan tok nenek moyang kita yang sebenarnya bernilai walaupun kelihatan tidak bermakna pada kita sekarang. jadi, silalah ambil tahu mengenai asal usul keturunan kita, supaya kita lebih menghargai. bila kita ambil tahu dan menghargai serta menjaga salasilah keturunan kita, pasti tidak akan terjadi gejala lambakan anak luar nikah yang sebenarnya menjejaskan salasilah keluarga tersebut. kasihanlah pada generasi muda keluarga kita.

*err,,,pasal bungkus-bungkus azimat tu, janganlah fikir bukan-bukan ye, biasalah orang dulu-dulu kala~ 













Kalau Anda Suka Entry Ini Like dan Comment

0 any idea?:

 
Copyright © . All Right Reserved by Lyssa Faizureen